Apa itu Navtex



Navtex ,adalah sistem otomatis internasional untuk langsung mendistribusikan peringatan maritim navigasi, ramalan cuaca dan peringatan, pencarian dan penyelamatan pemberitahuan dan informasi yang serupa dengan kapal. A, rendah-biaya kecil dan mandiri "pintar" pencetakan radio penerima dipasang di jembatan, atau tempat dari mana kapal yang berlayar, dan memeriksa setiap pesan yang masuk untuk melihat apakah telah diterima selama transmisi sebelumnya, atau jika itu adalah kategori tidak tertarik untuk menguasai kapal. Frekuensi transmisi pesan ini adalah 518 kHz dalam bahasa Inggris, sementara 490 kHz digunakan untuk menyiarkan dalam bahasa lokal. Pesan dikodekan dengan kode sundulan diidentifikasi oleh menggunakan alfabet untuk mewakili stasiun penyiaran, jenis pesan, dan diikuti oleh dua angka yang menunjukkan nomor urut pesan
KLIK tuk melanjutkan »

Pengertian Datum WGS-84

1.1  Pengertian Datum
Datum geodetik atau referensi permukaan atau georeferensi adalah parameter sebagai acuan untuk mendefinisikan geometri ellipsoid bumi. Datum geodetik diukur menggunakan metode manual hingga yang lebih akurat lagi menggunakan satelit.
Ini merupakan Jenis geodetik menurut metodenya :
·         Datum horizontal adalah datum geodetik yang digunakan untuk pemetaan horizontal. Dengan teknologi yang semakin maju, sekarang muncul kecenderungan penggunaan datum horizontal geosentrik global sebagai penggganti datum lokal atau regional.
·         Datum vertikal adalah bidang referensi untuk sistem tinggi ortometris. Datum vertikal digunakan untuk merepresentasikan informasi ketinggian atau kedalaman. Biasanya bidang referensi yang digunakan untuk sistem tinggi ortometris adalah geoid.
Sedang menurut Jenis datum geodetik menurut luas areanya :
·         Datum lokal adalah datum geodesi yang paling sesuai dengan bentuk geoid pada daerah yang tidak terlalu luas. Contoh datum lokal di Indonesia antara lain : datum Genoek, datum Monconglowe, DI 74 (Datum Indonesia 1974), dan DGN 95 (Datum Geodetik Indonesia 1995).
·         Datum regional adalah datum geodesi yang menggunakan ellipsoid referensi yang bentuknya paling sesuai dengan bentuk permukaan geoid untuk area yang relatif lebih luas dari datum lokal. Datum regional biasanya digunakan bersama oleh negara yang berdekatan hingga negara yang terletak dalam satu benua. Contoh datum regional antara lain : datum indian dan datum NAD (North-American Datum) 1983 yang merupakan datum untuk negara-negara yang terletak di benua Amerika bagian utara, Eurepean Datum 1989 digunakan oleh negara negara yang terletak di benua eropa, dan Australian Geodetic Datum 1998 digunakan oleh negara negara yang terletak di benua australia.
·         Datum global adalah datum geodesi yang menggunakan ellipsoid referensi yang sesuai dengan bentuk geoid seluruh permukaaan bumi. Karena masalah penggunaan datum yang berbeda pada negara yang berdekatan maupun karena perkembangan teknologi penentuan posisi yang mengalami kemajuan pesat, maka penggunaan datum mengarah pada datum global. Datum datum global yang pertama adalah WGS 60, WGS66, WGS 72, awal tahun 1984 dimulai penggunaan datum WGS 84, dan ITRF (International Terestrial Reference System).
                     
1.2  Pengertian WGS 84
World Geodetic System adalah standar untuk digunakan dalam kartografi, geodesi, dan navigasi. Terdiri dari bingkai koordinat standar untuk Bumi, permukaan referensi standar bulat (datum atau referensi ellipsoid) untuk data ketinggian mentah, dan permukaan ekuipotensial gravitasi (geoid) yang mendefinisikan permukaan laut nominal.
Revisi terbaru adalah WGS 84 (penanggalan dari tahun 1984 dan terakhir direvisi pada tahun 2004), yang berlaku sampai sekitar 2010. Skema sebelumnya termasuk WGS 72, WGS 66, dan WGS 60. WGS 84 adalah koordinat sistem referensi yang digunakan oleh Global Positioning System.

2.1 WGS 84 Sebagai Penentuan Posisi
Datum yang digunakan untuk penentuan posisi GPS disebut WGS84 (World Geodetic System 1984). Ini terdiri dari tiga dimensi sistem koordinat Cartesian dan ellipsoid terkait, sehingga posisi WGS84 dapat digambarkan sebagai salah koordinat XYZ Cartesian atau lintang, bujur dan koordinat elipsoid tinggi. Asal usul datum adalah Geocentre (pusat massa Bumi) dan dirancang untuk posisi mana saja di Bumi.
Sejalan dengan definisi datum yang diberikan, datum WGS84 tidak lebih dari satu set konvensi, konstanta diadopsi dan formula. Tidak ada infrastruktur fisik disertakan, dan definisi tersebut tidak menunjukkan bagaimana Anda dapat memposisikan diri dalam sistem ini. Definisi WGS84 termasuk item berikut:
·         Sumbu Cartesian WGS84 ellipsoid dan yang geosentris, yaitu, asal mereka adalah pusat massa dari seluruh bumi, termasuk lautan dan atmosfer. 
·         Skala sumbu adalah bahwa dari kerangka Bumi lokal, dalam arti teori relativistik gravitasi. 
·         Orientasi mereka (yaitu, arah dari sumbu dan, karenanya, orientasi khatulistiwa elipsoid dan meridian utama dari nol bujur) bertepatan dengan ekuator dan meridian utama dari Internationale de l'Heure Biro pada saat ini dalam waktu 1984,0 ( yaitu, tengah malam pada Malam Tahun Baru 1983). 
·         Sejak 1.984,0 orientasi sumbu dan ellipsoid telah berubah sedemikian rupa sehingga gerak rata-rata lempeng kerak relatif terhadap ellipsoid adalah nol. Hal ini memastikan bahwa sumbu Z dari datum WGS84 bertepatan dengan Kutub Referensi Internasional, dan bahwa meridian utama dari elipsoid (yaitu, pesawat yang berisi Z dan sumbu X Cartesian) bertepatan dengan International Reference Meridian. 
·         Bentuk dan ukuran ellipsoid biaksial WGS84 didefinisikan oleh panjang sumbu semi-mayor dan timbal balik dari merata. Ellipsoid ini adalah bentuk yang sama dan ukurannya dengan ellipsoid GRS80. 
·         Nilai-nilai konvensional juga diadopsi untuk kecepatan sudut standar Bumi, dan untuk Bumi gravitasi konstan. Yang pertama diperlukan untuk pengukuran waktu dan yang kedua untuk menentukan skala sistem dalam arti relativistik. Kami tidak akan pertimbangkan parameter lebih lanjut di sini.

Ada beberapa poin yang perlu diperhatikan pada WGS 84 tersebut :
·         Pertama, ellipsoid dirancang untuk terbaik sesuai dengan geoid bumi secara keseluruhan.  berarti pada umumnya geoid  tidak cocok di negara tertentu,  serta non-geosentris ellipsoid digunakan untuk pemetaan negara tersebut. Dalam GRS80 Britania Raya terletak sekitar lima puluh meter di bawah geoid dan lereng dari timur ke barat ke geoid relatif, sehingga pemisahan geoid-elipsoid adalah sepuluh meter lebih di barat daripada di timur.
·         Kedua, perhatikan bahwa sumbu dari sistem Cartesian WGS84 , karena itu, semua lini garis lintang dan bujur dalam data WGS84, tidak diam terhadap negara tertentu. Karena gerakan lempeng tektonik, berbagai belahan dunia bergerak relative  satu sama lain dengan kecepatan dari urutan sepuluh sentimeter per tahun. The International Referensi Meridian dan Kutub dan , data WGS84, yang diam terhadap rata-rata dari semua gerakan. Tapi ini berarti mereka berada dalam gerak relatif terhadap wilayah tertentu atau negara.Di Inggris semua lintang dan bujur WGS84 berubah pada tingkat konstan sekitar 2,5 sentimeter per tahun ke arah utara-timur. Selama satu dekade atau lebih, efek ini menjadi nyata dalam skala besar pemetaan. 
2.1 Penyiaran TRF (Terrestrial Reference Frame ) dari WGS 84
Sarana utama navigasi dalam sistem koordinat WGS84 adalah melalui posisi WGS84 dari 24 satelit GPS, yang terus menerus disiarkan oleh satelit itu sendiri. konstelasi satelit adalah suatu TRF – dengan tujuan umum akses alat membuat sistem koordinat WGS84 tersedia untuk pengguna.
Posisi satelit WGS84 ditentukan oleh Departemen Pertahanan AS menggunakan jaringan stasiun pelacakan, posisi yang telah tepat dihitung. Stasiun pelacakan mengamati satelit dan,, menentukan koordinat WGS84 dari satelit. Kualitas koordinat satelit yang dihasilkan tergantung pada kualitas koordinat pelacakan diketahui stasiun. pada awalnya sangat tidak baik (mungkin sepuluh meter akurasi) tetapi telah disempurnakan beberapa kali. Set koordinat terbaru, termasuk stasiun pelacakan tiga belas didistribusikan seluruh dunia, diperkenalkan pada Januari 2002. Koordinat Stasiun pelacakan sekarang akurat untuk lebih dari lima sentimeter, dan berada dalam perjanjian yang sangat dekat dengan International Reference Meridian dan Kutub Internasional Referensi.
Jaringan stasiun pelacakan GPS dapat dianggap sebagai TRF WGS84 asli. Konstelasi satelit, yang merupakan TRF diturunkan, dapat dilihat sebagai alat untuk mentransfer realisasi ini atas cakrawala ke mana pun posisi yang dibutuhkan di dunia. Koordinat saat ini antena stasiun pelacakan pada zaman 1997,0 tersedia di Internet (lihat bagian 8 untuk alamat). Ini koordinat implisit menyatakan asal fisik, orientasi dan skala sistem: mereka telah dihitung sedemikian rupa sehingga elemen ini sedekat mungkin dengan persyaratan teoritis yang tercantum dalam bagian 4.1. Tentu saja, tidak ada yang sempurna TRF, yang satu ini mungkin baik untuk lima sentimeter atau lebih.
Sebelum Mei 2000, akurasi penuh pelacakan AS stasiun TRF tidak dibuat tersedia bagi pengguna non-militer. Dalam transfer TRF ini untuk posisi satelit, akurasi posisi sengaja diperparah dengan fitur yang dikenal sebagai ketersediaan selektif (SA). Ini berarti bahwa pengguna sipil dengan penerima GPS tunggal tidak bisa menentukan posisi WGS84 dengan akurasi yang lebih baik dari sekitar 100 meter. Pada bulan Mei 2000, ini disengaja degradasi sinyal GPS secara resmi dimatikan.
Dengan sepasang penerima GPS kita dapat secara akurat mengukur posisi relatif mereka (yaitu, vektor tiga dimensi antara dua penerima dapat ditentukan secara akurat). Kita harus meletakkan salah satu receiver pada titik dikenal dan meninggalkannya di sana. Hal ini dikenal sebagai posisi GPS relatif atau GPS diferensial. Untungnya, ada metode akurat menentukan posisi WGS84 nyata dari titik dikenal dan, karenanya, memulihkan posisi WGS84 yang benar, menggunakan GPS TRFs sipil yang merupakan subjek dari bagian berikut.
KLIK tuk melanjutkan »

Apa itu AIS

Automatic Identification System 




PembukaAIS adalah singkatan dari Automatic Identification System yaitu sistim yang dapat memberikan informasi secara otomatis tentang data-data suatu kapal kepada kapal lain dan pemangku jabatan di suatu Negara pantai.

Prinsip kerja AIS:AIS bekerja dengan menggunakan frequensi sangat tinggi (Very High Frequency – VHF), yaitu antara 156 – 162 MHz. Sistim yang ada secara umum ada 2 jenis, yaitu AIS Class A dan AIS Class B. Namun AIS yang sesuai dengan standard IMO adalah AIS Class A (IMO Resolution A.917(22)), yaitu AIS yg menggunakan skema akses komunikasinya menggunakan sistim SO-TDMA (Self-organized Time Division Multiple Access) sedangkan AIS Class B menggunakan sistim CS-TDMA (Carrier-sense Time Division Multiple Access). Daya pancaran AIS Class A sampai dengan 12,5 watt sedangkan AIS Class B hanya 2 watt, dan fasilitas lainnya yang dimiliki oleh AIS Class A lebih lengkap dbanding dengan AIS Class B. Perbedaan secara singkat antara kedua jenis AIS tersebut adalah:
·       Class A dapat menyampaikan laporan setiap 10 detik sedangkan Class B setiap 30 detik;
·       Class A mampu mengirimkan IMO number, sedangkan Class B tidak;·       Class A dapat mengirim ETA atau tujuan kapal, sedangkan Class B tidak;·       Class A dapat mengirimkan status navigasi, sedangkan Class B tidak;·       Class B hanya disyaratkan dapat menerima pesan keselamatan tertulis, sedangkan Class A harus dapat mengirim dan menerima;·       Class B hanya disyaratkan dapat menerima pesan-pesan biner, sedangkan Class A harus dapat mengirim dan menerima;·       Class B tidak perlu dapat mengirim informasi Rate of turn kapal, sedangkan Class A harus dapat;·       Class B tidak disyaratkan dapat mengirim sarat kapal (maximum present static draught), Class A harus dapat.Kapal-kapal yang dilengkapi dengan perangkat AIS dapat memancarkan dan menerima berbagai informasi data tentang kapal-kapal disekitarnya secara otomatis, baik berupa tampilan pada layar Radar, maupun peta electronic (Electronic Navigation Chart – ENC ataupun Electonic Chart Display and Information System – ECDIS). Selain mengirim dan menerima informasi data, kapal yang dilengkapi dengan AIS juga dapat memonitor dan melaacak gerakan kapal-kapal lain yang juga dilengkapi dengan AIS (pada jarak jangkauan VHF). Informasi data kapal-kapal tersebut juga dapat diterima juga oleh stasion pangkalan di darat, misalnya stasion VTSs (Vessel Traffic Services)
Informasi data-data kapal yang dimaksud antara lain: IMO NumberCall-sign, MMSI, posisi kapal (lintang dan bujur), jenis kapal, Haluan dan kecepatan, Static Draugh, panjang dan lebar kapal, tujuan, rate of turn, status navigasi, adanya muatan berbahaya di kapal, dan informasi lain yang diperlukan untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan pelayaran.

Tujuan diberlakukannya AIS dalam dunia pelayaranKonsep awal usulan bahwa kapal-kapal wajib dilengkapi dengan AIS adalah factor keamanan maritime. Namun dasar diterimanya AIS oleh mayoritas anggota IMO yang mengikuti sidang MSC ke 69 dan sidang Assembly ke 22 adalah atas dasar, bahwa dengan dilengkapinya kapal-kapal dengan perangkat AIS, maka keselamatan jiwa di laut dapat ditingkatkan dengan cara meningkatkan keselamatan, keamanan dan efisiensi navigasi, serta meningkatkan perlindungan terhadap lingkungan maritime dari pencemaran. Selain itu, AIS juga sangat berguna untuk operasi SAR apabila terjadi musibah kecelakaan kaal-kapal di laut.

Peraturan-peraturan tentang AISPeraturan 19 dari pada SOLAS Bab V – Persyaratan untuk membawa peralatan dan sistimnavigasi (Carriage requirements for shipborne navigational systems and equipment) – menetapkan semua peralatan navigasi yang harus ada di atas kapal sesuai dengan tipe kapalnya. Pada tahun 2000, IMO mengadopsi persyaratan baru bahwa semua kapal harus dilengkapi dengan automatic identification systems (AISs) yang mampu memberikan informasi tentang kapal, ke kapal lain dan pemangku jabatan di suatu Negara pantai, secara otomatis. .
Peraturan tersebut mewajibkan kapal-kapal 300 gt atau lebih yang berlayar secara internasional (international voyage), kapal-kapal barang 500 gt atau lebih yang berlayar secara internasional dan kapal penumpang tanpa melihat ukurannya, harus dilengkapi dengan AIS. Peraturan tersebut berlaku secara penuh untuk semua kapal, pada tanggal 31 Desember 2004.
Kapal-kapal yang dilengkapi dengan AIS, diwajibkan menjaga agar AIS beroperasi tanpa terputus, kecuali terdapat suatu perjanjian internasional tentang aturan atau standard layanan informasi navigasi.
Sebuah Negara dimana bendera kapal dikibarkan (Flag State), boleh jadi memberi pengecualian bagi kapal2nya untuk dibebaskan dari ketentuan membawa AIS apabila kapal-kapal dimaksud tidak akan dioperasikan selamanya, dua tahun sejak pemberlakuan ketentuan tentang AIS.
Standard kinerja sebuah perangkat AIS mulai diadopsi pada tahun 1998.
Peraturan mensyaratkan bahwa AIS harus:
  • menyediakan informasi – termasuk identitas kapal, tipe kapal, posisi kapal, haluan dan kecepatan kapal, status navigasi dan informasi lain yang ada kaitannya dengan keselamatan – secara otomatis kepada stasion pantai, kapal lain dan pesawat terbang yang dilengkapi dengan perangkat AIS;
  • mampu menerima secara otomatis tentang informasi dari kapal lain, memonitor dan melacak kapal lain yang dilengkapi dengan perangkat yang serupa; 
  • mampu melakukan pertukaran data dengan pangkalan di darat. 
Peraturan menetapkan, khusus untuk kapal-kapal yang dibuat pada 1 Juli 2002 atau sesudah itu, dan kapal-kapal yang berlayar secara internasional yang dibuat sebelum tanggal 1 Juli 2002, dijadwalkan sebagai berikut:
  • kapal-kapal penumpang, paling lambat tanggal 1 Juli 2003;
  • kapal-kapal tankers, paling lambat pada survey alat-alat keselamatan yang pertama, atau setelah 1 Juli 2003;
  • kapal-kapal, selain kapal penumpang dan kapal tanker 50.000 gt atau lebih, paling lambat tanggal 1 Juli 2004.
Perobahan SOLAS yang diadopsi pada Diplomatic Conference on Maritime Security bulan Desember 2002 menetapkan bahwa, sebagai tambahan, kapal-kapal 300 gt atau lebih, tetapi kurang dari 50.000 gt, harus dilengkapi dengan AIS paling lambat pada survey alat keselamatan yang pertama setelah tanggal 1 Juli 2004, atau tanggal 31 Desember 2004, apabila dilaksanakan lebih awal.


Keamanan Maritim – Data kapal AIS
Maritime Safety Committee (MSC) pada sidangnya yang ke 79 pada bulan Desember 2004 menyetujui bahwa berkaitan dengan publikasi informasi AIS tentang data2 kapal secara bebas di internet sangat mengganggu wibawa organisasi, dan merendahkan upaya yang telah dilakukan Negara anggota IMO untuk meningkatkan keselamatan dan keamanan di sector transportasi laut.
Komite telah mengecam keras terhadap publikasi di internet yang tidak bertanggung jawab tersebut, dan meminta dengan sangat kepada semua Negara anggota IMO untuk membuat peraturan-peraturan pelarangan tentang publikasi informasi data kapal dari sistim AIS ini, baik yang dipublikasikan melalui internet maupun media yang lainnya. Dan menindak keras bagi para pelakunya, termasuk kepada mereka yang menawarkan layanan tentang pelayaran dan industri kepelabuhanan.
Informasi lebih rinci tentang cara kerja dan kenerja AIS dapat dilihat pada Resolusi A.917(22) Guidelines for the onboard operational use of shipborne automatic identification systems (AIS) – dan Resolusi MSC.74(69) includes Recommendation on Performa
nce Standards for Universal Automatic Identification System (AIS).
KLIK tuk melanjutkan »